Kenapa free fire disebut game burik 8 bit?

Free Fire (FF) jadi salah sat game tembak-tembakan paling populer di Android. Selain mudah dimainkan, game ini juga punya banyak karakter unik serta event-event seru yang bisa kamu ikuti.

Meski begitu, cukup banyak juga yang mencibir game Free Fire dan menyebutnya game burik 8 bit. Padahal grafik game Free Fire jelas lebih bagus dibanding game Super Mario lawas yang memang benar-benar 8 bit.

Lalu kenapa Free Fire disebut game burik 8 bit? Mungkin ini yang jadi alasannya.

Kenapa Free Fire Disebut Game Burik 8 Bit?

1. Kualitas grafik yang biasa saja

Dibandingkan game lain dengan tema yang sama seperti PUBG atau Call of Duty Mobile, tampilan game Free Fire tampak kurang begitu menarik. Makanya game ini banyak diledek punya tampilan yang jelek dan mirip game jadul 8 bit.

Kalau melihat besar file instalasinya, game ini memang masih kalah besar dibanding kompetitornya. Jika setelah diinstal FF bisa menghabiskan tempat hingga 1GB, game seperti PUBG atau CoD bisa 3-4 kalinya.

Meski begitu julukan game burik 8 bit tentu hanya becandaan saja. Kan tidak mungkin grafik keren FF disamakan dengan game-game lawas Nintendo atau Sega di era 90-an.

Lagipula kini Garena juga mengembangkan game Free Fire Max di mana kamu bisa menikmati permainan ini dengan kualitas gambar HD.

2. Gerakan karakter yang kaku

Bukan cuma kualitas grafiknya saja, gerakan karakter FF yang cenderung kaku juga bikin game ini sering diejek game burik 8 bit. Meski sebenarnya lumayan bagus, gerakannnya kadang kurang realistis dan malah suka bikin ngakak.

3. Tidak pernah ada pintu

Mungkin tidak banyak yang sadar, tapi di game Free Fire kamu bakalan kesulitan untuk menemukan pintu pada setiap rumah. Jadi setiap bangunan dibiarkan plong begitu saja.

Meski terkesan aneh, ada logika menarik dibalik hal ini. Selain membuat game tampak unik, gameplay game ini juga makin mudah karena kamu bebas keluar masuk bangunan tanpa perlu buka pintu terlebih dahulu. Lagipula pintu tampaknya jadi hal yang kurang penting pada sebuah bangunan. Buktinya kamu saja mungkin baru sadar sekarang kan?

Selain alasan-alasan tersebut, ada satu hal penting kenapa tidak ada pintu di Free Fire. Mengutip dari Vox.com, pintu jadi salah satu hal yang paling sulit dibuat dan diatur mekanismenya di game. Makanya daripada pusing bikin pintu, mending dihapus saja kan?

4. Banyak dimainkan dengan HP kentang

Melihat beberapa alasan di atas, ada alasan kenapa Free Fire bisa dimainkan oleh banyak orang, bahkan dengan smartphone kentang yang punya spek ala kadarnya. Meski membuat peminatnya banyak, yang mengejeknya pun juga ikutan bertambah banyak.

Minimum specification yang rendah membuat game FF identik dengan orang-orang yang punya hp biasa saja. Makanya game ini suka diledek sebagai game burik 8 bit.

5. Banyak dimainkan anak kecil

Mungkin sudah bukan rahasia umum kalau game semacam ini seringkali dimainkan bocil, alias bocah kecil. Namun dengan spek yang lebih rendah, game Free Fire rasanya punya lebih banyak pemain bocil dibanding game lain.

Tapi jangan salah sangka, ada cukup banyak pemain di bawah umur tersebut yang memang benar-benar jago memainkan game Free Fire. Sayangnya kebanyakan biasa saja yang ketika kalah malah ngamuk dan ngambek. Makanya banyak orang dewasa yang kesal dan meledek game bocil ini dengan sebutan yang nyeleneh.

Post a Comment